Pusat Transparansi Keamanan Siber Huawei di Brussels Resmi Beroperasi

Pusat Transparansi Keamanan Siber Huawei di Brussels Resmi Beroperasi

Pusat Transparansi Keamanan Siber Huawei di Brussels Resmi Beroperasi

Huawei meresmikan Pusat Transparansi Keamanan Siber di Brussels

untuk menghadapi berbagai masalah keamanan di masa mendatang. Pusat Transparansi Keamanan Siber yang berbasis di Eropa tersebut memiliki tiga fungsi pokok.

Pertama, sebagai tempat Huawei membagi upaya-upaya keamanan siber menyeluruh dalam hal strategi, rantai suplai, riset dan pengembangan, hingga berbagai produk dan solusi. Para pengunjung juga dapat merasakan pengalaman keamanan siber dengan perangkat dan solusi Huawei, yang mencakup teknologi 5G, IoT, dan Cloud.

Kedua, lembaga tersebut akan memfasilitasi komunikasi antara Huawei dengan para pemangku kepentingan utama dalam bahasan strategi keamanan siber, keamanan siber end-to-end, serta praktik perlindungan privasi. Huawei akan menjalin kemitraan dengan pelaku industri guna mengeksplorasi dan mengupayakan pengembangan standar keamanan dan mekanisme verifikasi, dalam rangka memfasilitasi tumbuhnya inovasi teknologi di bidang keamanan siber di semua lini industri.

Ketiga, institusi ini akan menjadi balai uji keamanan dan verifikasi bagi produk dan layanan bagi pelanggan Huawei.

Huawei percaya bahwa keamanan siber merupakan tanggung jawab semua pihak yang terlibat di industri, mulai dari penyedia perangkat, operator telekomunikasi, serta regulator.

“Kepercayaan harus berbasis fakta dan fakta adalah suatu hal yang harus bisa diverifikasi, namun verifikasi juga memerlukan sebuah standar. Kami percaya bahwa hal ini adalah model yang efektif dalam membangun kepercayaan di era digital,” ujar Deputi Chairman Huawei Ken Hu melalui keterangan tertulisnya.

Pendekatan keamanan siber yang dilakukan oleh Huawei dikenal dengan sebutan Security or Nothing.

Pusat transparansi keamanan siber milik Huawei ini terbuka bagi seluruh pelanggan dan organisasi independen pelaksana pengujian yang berasal dari pihak ketiga.

Hadirnya lembaga tersebut mencermikan komitmen Huawei yang kuat dalam hal keamanan siber, baik kepada pemerintah, pelanggan, juga kepada mitra-mitranya di seluruh Eropa, sekaligus sebagai bentuk dukungan kuat dalam memfasilitasi kolaborasi bagi pihak terkait.

Ken Hu mengatakan bahwa Huawei memahami sepenuhnya mengerti berbagai kekhawatiran keamanan siber yang dimiliki setiap orang di dunia digital.

 

Sumber :

https://dunebuggyforsale.org/